Kantin Jual Kuih

Warga sekolah

Jom singgah kantin!

Check me out

Sunday, September 2, 2018

Aku bersyukur kerana....

  Dengan nama Allah Yang Maha pemurah lagi mengasihani,aku mulakan coretan hari ini.Sesungguhnya saat ini Aku ingin memanjatkan rasa syukur atas segala nikmat kurniaan Ilahi. 

   Pertama,atas kurniaan nikmat kesihatan yang tak mampu ku beli dgn wang ringgit.Walaupun belum sembuh sepenuhnya,aku bersyukur kerana tak perlu berumahtangga di hospital.Home sweet home...Syukur sangat-sangat.Yang masih sihat,jagalah kesihatan selalu.Kalau ada masalah,jgn terlalu difikirkan sgt hingga memudaratkan diri sendiri.Relax je.

   Kedua,atas kurniaan bahagia berkeluarga.Sesungguhnya hanya Allah yang mengetahui tsunami yang pernah melanda hidup aku.Tapi syukur alhamdulillah saat ini laut tenang tanpa gelora.Hidup berumahtangga mmg perlu kesabaran,tolak ansur dan sebagainya.Yg paling penting,ada komunikasi antara suami isteri.Kalau tidak,alamat karamlah kapal yg dikemudi.Apatah lagi andai nakhodanya hanya pentingkan diri sendiri.

   Ketiga,aku bersyukur kerana boleh menjadi diriku sendiri.Baik atau buruk,inilah aku.Tak perlu lagi terlalu memikirkan tentang kebajikan org lain.Bersyukur juga kerana keluarga dan cinta hatiku boleh menerima aku seadanya.Cemburu mmg ada.Ia mmg patut wujud tapi aku anggapkan ia hanya sebagai bisikan syaitan iblis laknatullah.Andai suamiku tak jujur,ITU antara dia dgn Allah.Dosa adalah dosanya.Bukan aku.Jadi tak perlu aku ikutkan hasutan mereka yang dengki dan iri hati.Yang penting anak-anak juga ikut bahagia.Alhamdulillah...

   Akhir sekali,sebagai seorg isteri,aku bahagia kerana walaupun tidak berpangkat dan bergaji besar,makan minumku dan anak-anak ditanggung oleh suami.Suatu nikmat yang dinafikan sebelum ini selama 25 tahun.Hanya mereka yg pernah merasa tahu betapa besar Dan bermaknanya nikmat ini.Syukur alhamdulillah....Semoga segala kurniaan ini akan tetap jadi milikku hingga akhir hayat...


No more loneliness


Friday, July 27, 2018

Kau dah kenapa mancing dalam masjid?

   Patutlah aku rasa tak sedap hati sehari dua ni.Rupanya ada kes yang akan berlaku.Hari ni baru lah aku tahu. Sebelum ni, kalau anak murid aku @ aku jadi guru tingkatannya, kena tarik telinga ke apa dengan cikgu lain pun aku rasa sedih, rasa down... ini kan lagi kena tahan @tangkap? dengan polis dan dibawa ke balai polis dengan kereta polis.Sedihnya!!!Ku sedih sungguh sedih!Lagi la bila pentadbir kata, aduh cikgu!Cikgu buat apa sebagai guru tingkatan?

   Rasa nak menangis time tu jugak!Bukan nak membangga diri tapi selama ni memang dah terlalu banyak aku tolong anak-anak murid aku.Bukan setakat beri pen (beri tau, bukan pinjam) malah duit belanja makan pun kalau ada yang datang mengadu kata tak de duit, aku tetap hulur walau pun masa tu hujung bulan.Hatta beri duit untuk beli beras pun pernah!Tapi bila berlaku kes terpencil seperti ni, jari semua dituding ke muka aku.HELLO!Aku cuma guru tingkatan ye.Rapat macam mana pun aku ada life aku sendiri.Dengan anak-anak aku.Dengan suami aku.Budak tu ada mak malah ada 3 bapak!

   Itulah masalahnya.Ada 3 bapak tapi semua bapak hampeh.Bapak kandung ke bapak tiri sama je tak boleh pakai.Nak salahkan maknya pun tak boleh.Bukan pilihan dia untuk kawin cerai kawin cerai dan jadi miskin tapi tu semua sebab spesis jantan tak guna yang cuma tau wujudkan anak tapi tak tau jadi bapak!Keparat!Sampai anak mancing duit tabung masjid!Tugas aku tamat di sekolah.Masa budak tu lebih di rumah.Pilih kawan pulak yang bawa petaka.Mak sibuk kerja jadi memang tak sempat nak pantau anak.Tapi,jangan salahkan mak dia sebab seburuk-buruk  mak, takkan ajar anak memancing duit tabung masjid.

   Seharian aku rasa down.Sampaikan kucing lalu pun aku rasa nak beri penampar!Astaghfirullah....Aku tak pasti di sekolah lain tapi di sekolah aku ni sangat-sangat jarang ada kes mencuri dll di sekolah.Anak-anak murid@ didik kami cukup terdidik.Tapi kes berlaku di luar kawasan sekolah. Walau pun dengan uniform sekolah, tali leher dan lencana sekolah, tak adil kalau kami, guru sekolah, terus dilabel sebagai gagal mendidik.Buktinya, anak murid aku yang memancing di masjid tu, tak de pun kes disiplin di sekolah.Di luar sekolah bukan bidang tugas kami, guru jadi tak adillah kalau kami sahaja yang disalahkan.Tolonglah faham...

    Sampai saat ini aku rasa down.Kemurungan aku ... Rosak program nak berjimba-jimba dengan happynya.Tak de mood. Nasib baik la hari ni cuti.Aku hanya mampu berdoa moga cepatlah kemurungan ini berlalu pergi.Malas nak fikir lebih-lebih tapi otak ni degil.Berfikir juga sampai nak lena pun susah.Aku tak habis fikir sebab si pemancing masjid ni anak yang cukup baik, rajin dan berbudi bahasa.Jadi, itulah.... sebab kemiskinan, syaitoooon durjana berjaya menjadikannya seorang pemancing.Memancing di kolam je lah nak oi!Tambah kemurungan aku bila dia kata, terpaksa mencuri sebab nak beli beras.Mak cuma ada RM1.20!Allahu..... Tambah kemurungan aku kerana minggu lepas budak ni jugalah yang belikan aku sepasang pin tudung berharga RM10.Huhuhu!




Dah... belajar ajin-rajin.Jangan memancing lagi.






Let's have a break!